Jatah Setnov Rp100 Miliar, Marliem Sanggup Rp60 Miliar

Jatah Setnov Rp100 Miliar, Marliem Sanggup Rp60 Miliar

Setya Novanto

Jakarta – Keterlibatan Setya Novanto dalam proyek pengadaan sarana E-KTP dan adanya penerimaan uang suap kian terkuak.  Misalnya diungkapkan terdakwa korupsi e-KTP Andi Agustinus alias Andi Narogong yang ernah meminta jatah uang Rp 100 miliar kepada Direktur Biomorf Lone LLC, Johannes Marliem yang akan diberikan  untuk Setya Novanto.

Hal itu terungkap saat jaksa KPK memutar rekaman milik Johannes Marliem dalam sidang lanjutan perkara korupsi e-KTP dengan terdakwa Andi Narogong, di pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (13/11/2017). Marliem dalam rekaman yang diperdengarkan itu sedang berbincang dengan beberapa pihak, di antaranya Direktur Utama PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudihardjo dan mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) proyek pengadaan e-KTP di Kementerian Dalam Negeri Sugiharto.

Perusahaan Marliem merupakan pemasok produk Automated Fingerprint Identification Systems (AFIS) merek L-1 untuk Konsorsium PNRI, pelaksana proyek e-KTP. Sementara perusahaan yang dipimpin Anang, PT Quadra Solution menjadi salah satu amggota Konsorsium PNRI.

Rekaman itu kemudian dikonfirmasi oleh Jaksa kepada Sugiharto yang duduk di kursi saksi. Sugiharto tak membantah hal tersebut. “Permintaan uang untuk andi. Andi untuk bos nya, Setya Novanto. Pokoknya belum pasti, tapi yang jelas kalau bisa Rp100 miliar,” ucap Sugiharto saat bersaksi.‎

Menurut Sugiharto perbincangan dengan Marliem dan Anang itu di ruang kerjanya. Namun, dia tak menyebut kapan persisnya pembicaraan itu terjadi. Dikatakan Sugiharto, dalam pertemuan tersebut, dirinya bersama Marliem dan Anang membicarakan masalah proyek pengadaan e-KTP.

‎Dikatakan Sugiharto, jatah uang proyek e-KTP dari Anang yang ada di dalam rekaman itu ditujukan untuk Novanto. Jatah uang itu diambil dari pengerjaan pokok proyek e-KTP.

Saat itu, kata Sugiharto, Marliem hanya bisa menyediakan Rp 60 miliar. Sugiharto pun menawarkan untuk meyakini Andi Narogong bahwa Marliem bersedia Rp 60 miliar. “Ya enam dulu, enam puluh miliar rupiah,” ujar Sugiharto.

Dalam rekaman pembicaraan, Sugiharto menawarkan agar Marliem menunggu perhitungan pengeluaran biaya dengan Direktur PT Quadra Solutions, Anang Sugiana Sudihardjo.”Pekerjaan supaya diselesaikan dulu. Anang sama Marliem ada hitungan yang masih belum jelas. Antara Anang sama Marliem itu ada hitungan di lapangan yang belum dihitung,” terang Sugiharto.‎

Dalam persidangan, Sugiharto juga mengaku mendapat arahan dari Marliem untuk memberikan uang kepada Novanto. Sugiharto tak bisa menjelaskan secara rinci alasan Marliem memintanya menyerahkan fee untuk bosnya Andi Narogong dalam pelaksanaan proyek e-KTP ini.

Namun, ia menduga uang tersebut dijatahkan karena Novanto telah membantu memuluskan anggaran proyek e-KTP di DPR. “Katanya JM gitu, bosnya Andi Narogong. Ya mungkin (Setya Novanto) melancarkan anggaran,” tandas Sugiharto.

TAGS : E-KTP Setya Novanto Andi Narogong

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/24718/Jatah-Setnov–Rp100-Miliar-Marliem-Sanggup-Rp60-Miliar/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz